Apa itu Bluetooth Hemat Energi (LE)?

Headphone dan logo Bluetooth Auracast

Robert Triggs / Otoritas Android

Bluetooth telah menjadi fitur berharga yang banyak dari kita andalkan setiap hari. Tetapi sebagian besar perangkat nirkabel yang mungkin Anda miliki saat ini selangkah lebih maju dari Bluetooth klasik dan Anda bahkan mungkin tidak menyadarinya. Selama dekade terakhir, Bluetooth Low Energy (LE) telah menjadi teknologi de facto untuk semuanya pelacak kebugaran ke produk audio generasi berikutnya.

Bluetooth LE menawarkan konektivitas nirkabel yang sama seperti yang kami harapkan dari Bluetooth selama bertahun-tahun, hanya dengan sebagian kecil dari konsumsi daya. Dan itu tidak hanya terbatas pada perangkat yang dapat dikenakan – kami mengharapkan yang pertama Audio Bluetooth LE produk untuk memukul pasar segera. Maka dengan mengingat hal itu, inilah semua yang perlu Anda ketahui tentang Bluetooth LE.

JAWABAN CEPAT

Bluetooth Low Energy (LE) adalah pengembangan dari teknologi Bluetooth arus utama, yang berfokus pada konsumsi daya yang lebih rendah. Ini sebagian besar digunakan di perangkat portabel seperti jam tangan pintar, tetapi juga mengemas fitur seperti penyiaran yang membuatnya berguna di produk rumah pintar. Standar Bluetooth Low Energy Audio terbaru juga bertujuan untuk menghadirkan peningkatan efisiensi daya ke earbud dan headphone nirkabel dalam waktu dekat.

LANJUT KE BAGIAN UTAMA

Apa itu Bluetooth Hemat Energi (LE)?

Pasangan HUAWEI Watch GT 2 dengan FreeBuds 3

Bluetooth Low Energy (LE) adalah fork dari standar Bluetooth asli, yang sekarang sering disebut sebagai Bluetooth Classic. Jika Anda pernah membaca lembar spesifikasi produk dan mengetahui nomor versi seperti Bluetooth 5.2 atau 4.0, Anda sudah terbiasa dengan variasi klasiknya. Sebagian besar smartphone saat ini mendukung keduanya, Bluetooth Classic dan LE.

Pada tahun 2010, Bluetooth Special Interest Group (SIG) mengumumkan varian Energi Rendah sebagai turunan dari standar Bluetooth 4.0. Seperti namanya, Bluetooth LE dirancang sebagai alternatif dari standar nirkabel yang haus daya dan intensif data.

Bluetooth LE adalah fork dari standar Bluetooth Classic, dengan tujuan konsumsi daya yang rendah.

Konsumsi energi Bluetooth LE yang lebih rendah dimungkinkan karena mengirimkan lebih sedikit paket data pada interval waktu yang lebih lama. Ini berarti perangkat Anda dapat tetap dalam kondisi tidur nyenyak untuk sebagian besar waktu, dan hanya online untuk mengirim paket baru setiap beberapa menit. Sebaliknya, Bluetooth Classic akan melibatkan transmisi berkelanjutan.

Dengan mengingat hal itu, mudah untuk melihat mengapa Bluetooth LE bekerja dengan baik untuk jam tangan pintar dan pelacak kebugaran bertenaga baterai. Perangkat ini juga tidak memerlukan komunikasi yang konstan. Setiap data baru, seperti perubahan detak jantung atau notifikasi, dapat didorong ke atau dari smartphone Anda setiap saat.

Bluetooth LE memungkinkan perangkat mengirim lebih sedikit paket dan memasuki kondisi tidur nyenyak lebih lama.

Pada titik ini, semua sistem operasi utama mendukung Bluetooth Low Energy. Apple telah merangkul teknologi sejak iOS 5, sementara Android pertama kali memperkenalkan dukungan dengan 4.3 Jellybean. Kegunaan Bluetooth LE tidak hanya terbatas pada perangkat elektronik konsumen portabel. Itu juga ditemukan digunakan dalam industri seperti logistik, navigasi, dan olahraga. Lebih lanjut tentang itu di bagian selanjutnya.

Apa kelebihan dan kegunaan Bluetooth LE?

Pemasangan cepat Samsung Galaxy A54 5G

Robert Triggs / Otoritas Android

Selain konsumsi daya yang lebih rendah, Bluetooth LE juga menggabungkan beberapa fitur kegunaan seperti pemasangan yang disederhanakan dan fitur iklan. Berikut daftar singkat fitur dan keunggulan Bluetooth Low Energy:

  1. Pasangan cepat: Pernahkah Anda memperhatikan bahwa banyak perangkat nirkabel modern tidak mengharuskan Anda memasukkan kata sandi atau PIN saat memasangkan? Itu karena Bluetooth LE menawarkan mode pairing khusus bernama “Just Works” yang memungkinkan dua perangkat untuk pairing tanpa masukan dari pengguna. Ini sangat berguna untuk perangkat yang tidak memiliki layar atau keyboard, tetapi juga cukup nyaman untuk produk audio dan perangkat yang dapat dikenakan.
  2. Modus iklan: Perangkat Bluetooth LE dapat menyiarkan, “mengiklankan”, atau mengumumkan dirinya secara publik. Ini memungkinkannya untuk ditemukan oleh perangkat lain di sekitarnya dan memulai koneksi. Anda mungkin pernah melihat ini terjadi jika Anda pernah menggunakan produk yang mendukung Pasangan Cepat Google.
  3. Penentuan posisi dan pelacakan: Kasus penggunaan umum untuk BLE adalah melacak lokasi objek melalui suar nirkabel. Ini pada dasarnya adalah perangkat kecil berdaya rendah yang mengirimkan sinyal ke perangkat terdekat. Suar BLE, yang diidentifikasi oleh ID uniknya, memungkinkan Anda menentukan lokasi yang tepat dari suatu item. Suar ini juga sering digunakan untuk melacak hewan peliharaan melalui kerah yang terhubung. Demikian pula, industri olahraga menggunakan BLE dalam perlengkapan atlet untuk mengukur performa dan metrik lainnya.
  4. Otomatisasi rumah: Sifat rendah daya BLE membuatnya sangat cocok dengan sensor bertenaga baterai yang melacak suhu, kelembapan, tingkat cahaya, dan kehadiran.
  5. Streaming audio yang efisien: Hingga saat ini, semua produk wireless harus menggunakan Bluetooth Classic untuk streaming audio. Namun, pada tahun 2022, Bluetooth SIG memperkenalkan standar baru yang akhirnya menghadirkan dukungan audio ke BLE. Singkatnya, Bluetooth Low Energy Audio menggunakan yang baru Kodek audio LC3 untuk kualitas audio yang lebih baik pada bitrate yang lebih rendah.

Bluetooth vs. Bluetooth LE: Apa bedanya?

Apple Watch Series 7 berada di samping iPhone dengan instruksi pemasangan di layar.

Kaitlyn Cimino / Otoritas Android

Standar Bluetooth asli diperkenalkan pada tahun 1999. Pada saat itu, itu dirancang untuk transfer data berkecepatan tinggi antar perangkat. Itu unggul dalam tugas ini, terutama dibandingkan dengan teknologi yang ada seperti inframerah. Maju cepat sepuluh tahun, bagaimanapun, dan kebutuhan akan protokol komunikasi nirkabel berdaya rendah menjadi jelas. Dan di situlah Bluetooth LE muncul.

Bluetooth LE lebih rendah dari Bluetooth Classic dalam dua hal: jangkauan dan kecepatan data. Sifat rendah daya Bluetooth LE berarti hanya dapat mempertahankan jangkauan maksimum sekitar 30 meter. Itu kurang dari sepertiga dari standar Bluetooth arus utama. Namun, sekali lagi, perangkat yang dapat dikenakan dan sebagian besar perangkat BLE lainnya tidak beroperasi dalam jarak jauh. Ini juga jauh lebih baik daripada protokol yang bersaing NFC.

Berikut tabel yang menampilkan perbedaan antara Bluetooth vs Bluetooth LE:

Bluetooth Bluetooth Rendah Energi

Kecepatan data

Bluetooth

1 hingga 3 Mbps

Bluetooth Rendah Energi

125 Kbps hingga 2 Mbps

Jangkauan

Bluetooth

Lebih dari 100 meter

Bluetooth Rendah Energi

Di bawah 100 meter

Memasangkan

Bluetooth

Tradisional, mungkin memerlukan PIN atau kunci sandi

Bluetooth Rendah Energi

Proses pairing yang disederhanakan

Koneksi

Bluetooth

Koneksi yang berkelanjutan dan andal

Bluetooth Rendah Energi

Koneksi terputus-putus, paling baik digunakan untuk semburan singkat

Konsumsi daya

Bluetooth

Tinggi (Hingga 1W)

Bluetooth Rendah Energi

Rendah (0,01W hingga 0,1W)

FAQ

Ya, Bluetooth Low Energy adalah bagian dari standar Bluetooth 4.2. Namun, ini menggunakan implementasi perangkat keras yang berbeda dari Bluetooth klasik dan mungkin tidak didukung di beberapa perangkat.

Ya, Bluetooth 5.0 juga menghadirkan peningkatan pada mode Hemat Energi dengan kemungkinan jangkauan yang lebih jauh dan kecepatan data yang lebih cepat.

Ya, hampir semua perangkat Android sejak 2014 menyertakan dukungan untuk Bluetooth Low Energy.

Tidak, Bluetooth Low Energy tidak dapat melakukan streaming video karena teknologi ini digunakan untuk mengirimkan data dalam waktu singkat. Untuk streaming data berkelanjutan, Anda harus menggunakan Bluetooth Classic. Meski begitu, sebagian besar perangkat menggunakan teknologi nirkabel yang berbeda untuk streaming video, seperti Wifi.

Ya, kedua perangkat harus mendukung Bluetooth Low Energy untuk membuat sambungan. Namun, sebagian besar perangkat modern menyertakan dukungan untuk Bluetooth Classic dan LE.

JANGAN LEWATKAN!
Dapatkan Penawaran Eksklusif 🤑

Berlangganan Tutor Tekno update terbaru, penawaran rahasia dan promosi.

Invalid email address

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *